logo blog

Ternyata Natal Adalah Budaya Pagan

Pendahuluan

Istilah natal sesungguhnya berasal dari bahasa Latin yang berarti lahir. Secara terminologi, natal adalah ritual agama kristen untuk memperingati hari dilahirkannya Isa al Masih yang oleh umat Kristiani disebut Tuhan Yesus. Tapi, bernahkah Isa al Masih (Yesus) dilahirkan pada tanggal 25 Desember? Bagaimana pula asal-usul pohon natal dan santa claus? Mari simak uraian berikut.

Tanggal Kelahiran Yesus

Untuk menyibak tabir misteri natal, kita telusuri terlebih dahulu Bibel, yang dalam Lukas 2:1-8 dikisahkan: 
"Pada waktu itu Kaisar Agustus mengeluarkan suatu perintah, menyuruh mendaftarkan semua orang di seluruh dunia. Inilah pendaftaran yang pertama kali diadakan sewaktu Kirenius menjadi wali negeri di Siria. Maka pergilah semua orang mendaftarkan diri, masing-masing di kotanya sendiri. Demikian juga Yusuf, pergi dari kota Nazaret di Galilea ke Yudea, ke kota Daud yang bernama Betlehem, karena ia berasal dari keluarga dan keturunan Daud supaya didaftarkan bersama-sama dengan maria, tunangannya yang sedang mengandung. Ketika mereka di situ, tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin, dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan. Di daerah itu ada gembala-gembala yang tinggal di padang menjaga kawanan ternak mereka pada waktu malam."

Dalam Matius 2:1,10,11 dikisahkan: 
"Sesudah Yesus dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea pada zaman Herodus, datanglah orang-orang Majus dari Timur ke Yerusalem. Ketika mereka melihat bintang itu, sangat bersuka citalah mereka. Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu dan melihat anak itu besama Maria, ibunya."

Dari kedua Bibel di atas kita dapatkan perbedaan informasi; menurut Lukas, Yesus dilahirkan pada masa kekaisaran Agustus. Sedangkan menurut Matius, Yesus dilahirkan pada zaman Herodus. Akan tetapi kedua injil tersebut tidak menyebutkan secara eksplisit bahwa Yesus lahir pada tanggal 25 Desember. Malahan informasi dari injil Lukas, bahwa saat Yesus dilahirkan saat itu gembala-gembala tinggal di padang rumput menjaga kawanan ternak pada malam hari menunjukkan kondisi musim panas. Sedangkan bulan Desember di kawasan Palestina suhunya sangat rendah (musim dingin) sehingga mustahil kawanan ternak akan berdiam di padang rumput pada malam hari karena sangat mungkin padang rumput akan dipenuhi salju.

Hal ini bahkan dinyatakan dengan tegas oleh Uskup Barns dalam bukunya Rise of Christianity, “Kepercayaan bahwa 25 Desember adalah hari lahir Yesus yang pasti tidak ada buktinya. Kalau kita percaya cerita Lukas tentang hari lahir itu, dimana gembala-gembala waktu malam menjaga di padang dekat Betlehem, maka hari lahir Yesus tentu tidak di musim dingin di saat suhu di negeri pegunungan Yudea sangat rendah sehingga salju merupakan hal yang tidak mustahil“.

Jika Yesus tidak dilahirkan tanggal 25 Desember, lalu kenapa umat Kristiani merayakan hari kelahirannya pada tanggal tersebut? Penelusuran mengenai hal ini membawa kita mundur jauh ke suatu masa ketika berhala dijadikan sesembahan.

25 Desember dan Budaya Penyembahan Berhala

Secara resmi, perayaan natal baru dijadikan ritual keagamaan Kristen Katolik pada abad ke-4 Masehi karena Bibel sama sekali tidak memerintahkan untuk melaksanakannya. Begitu pula Yesus, tidak pernah mengajarkan/menyuruh murid-muridnya menyelenggarakan peringatan kelahirannya.

Selain itu, pada periode abad ke-1 hingga abad ke-4, dunia dikuasai oleh imperium Romawi yang menganut paham paganis politheisme. Namun pada saat Kaisar Konstantin dan rakyatnya memeluk agama Katolik, mereka tidak mau meninggalkan budaya pagan yang selama ini dianutnya, termasuk perayaan hari kelahiran dewa matahari setiap tanggal 25 Desember. Bagi mereka, matahari merupakan simbol kekuatan dan kekuasaan. Oleh karena itu, dilakukanlah sinkretisme (penyatuan agama & budaya menyembah berhala) dengan cara menyatukan perayaan kelahiran sun of god (dewa matahari) dengan kelahiran son of god (anak Tuhan = Yesus).

Sinkretisme tersebut dilakukan pada konsili tahun 325. Konstantin memutuskan untuk menetapkan tanggal 25 Desember sebagai hari kelahiran Yesus. Selain itu, hari Minggu (sunday = hari beribadah menyembah dewa matahari) dijadikan pengganti hari Sabat yang sebelumnya selalu dilaksanakan setiap hari Sabtu. Konstantin juga memerintahkan untuk membuat patung Yesus sebagai pengganti berhala (dewa matahari).

Asal-usul Pohon Natal 

Kepercayaan paganis politheisme yang dianut masyarakat Romawi merupakan warisan dari kepercayaan pagan yang sesat zaman Babilonia. Tentang hal ini, H.W. Armstrong menjelaskan dalam bukunya The Plain Truth About Christmas, Worldwide Church of God:

Nimrod (Namrud) cucu Ham, anak Nabi Nuh adalah pendri sistem kehidupan masyarakat Babilonia Kuno. Nama Nimrod dalam bahasa Hebrew (Ibrani) berasal dari kata “marad” yang artinya membangkang atau “murtad” (dalam istilah Islam), antara lain dengan keberaniannya mengawini ibu kandungnya sendiri bernama Semiramis. Namun usia Nimrod tidak sepanjang usis ibu sekaligus istrinya. Maka, setelah Nimrod mati, Semiramis menyebarkan ajaran bahwa ruh Nimrod tetap hidup selamanya walaupun jasadnya telah mati. Dibuatlah olehnya perumpamaan pohon “evergreen” yang tumbuh dari sebatang kayu yang mati. Di saat hari kelahirannya, setiap tanggal 25 Desember, dinyatakan bahwa Nimrod selalu hadir di pohon evergreen dan meninggalkan bingkisan yang digantungkan di ranting-ranting pohon itu. Inilah asal-usul pohon natal.

Selanjutnya, Semiramis dianggap sebagai “ratu langit” oleh masyarakat Babilonia, sedangkan Nimrod dipuja sebagai “anak suci dari surga”.

Asal-usul Santa Claus


Sebagaimana telah disinggung di atas, bahwa perayaan natal berasal dari budaya masa Babilonia dan Romawi. Selain menyembah dewa matahari sebagai dewa tertinggi, masyarakat Romawi juga menyembah dewa Saturn dengan cara mengadakan ritual keagamaan pada bulan Desember yang disebut Saturnalia. Saturn adalah dewa yang paling keji dalam budaya pagan, dia meminta anak kecil untuk dikorbankan. Pada festival ini, masyarakat Romawi juga saling mengucapkan "bona saturnalia" kepada satu sama lain, layaknya sekarang umat Kristen sering mengatakan "selamat natal."


Meski orang Romawi pada periode berikutnya tidak lagi mengorbankan nyawa manusia, tapi darah mash tertumpah dalam perayaan saturnalia pada bulan Desember yaitu dengan pertaruangan para gladiator. Johann D. Fuss, (dalam buku Roman Antiquities hal. 359) menyatakan bahwa “The gladiatorial shows were sacred (to Saturn)“. Hal yang sama juga dinyatakan oleh Justus Lipsius (dalam buku Saturnalia Sermonum Libri Duo, Qui De Gladiatoribus, lib. i. cap. 5), “The gladiators fought on the Saturnalia, and … they did so for the purpose of appeasing and propitiating Saturn“.


Festifal Saturnalia masih dirayakan hingga kini oleh penganut Kristen di seluruh dunia dalam wujud perayaan natal. Pohon natal dihiasi oleh lampu yang dalam tradisi asalnya adalah lilin yang dibuat dari lemak mayat bayi yang dikorbankan pada dewa Saturn. Pohon natal juga digantungi bola-bola, tradisi asalnya adalah kepala-kepala bocah yang dikorbankan untuk dewa Saturn. Bahkan dewa Saturn sendiri diadaptasi menjadi sosok imajiner Santa Claus, seorang tua dengan janggut panjang yang selalu dikelilingi anak-anak.

Perayaan Natal Sempat Dilarang di Inggris

Tidak banyak yang tahu bahwa perayaan Natal yang dirayakan umat Kristen di dunia ini pernah dilarang selama beberapa dekade di Amerika oleh umatnya sendiri. Perang mengenai kontroversi Natal ini dimulai sejak abad ke 16-17 oleh golongan Puritan atau Kristen Protestan yang meyakini bahwa untuk menjadi religius maka seseorang membutuhkan aturan yang ketat, dan perayaan semacam Natal dianggap sebagai suatu hal yang penuh dosa.

Sebagaimana yang dikemukakan dalam buku Shocked by the Bible yang diterbitkan oleh Thomas Nelson Inc. (2008), "Sungguh mengejutkan bagaimana pengikut Yesus Kristus di Amerika Serikat dan Inggris telah membantu hukum untuk menjadikan Natal sebagai suatu hal yang ilegal pada masa itu. Mereka yakin bahwa perayaan Natal merupakan hinaan pada Tuhan karena dianggap berhubungan dengan paganisme kuno."

Kebanyakan orang Amerika pada masa kini tak menyadari bahwa Natal pernah dilarang di Boston dari tahun 1659-1681. Semua kegiatan Natal, termasuk menari, permainan Natal, nyanyian, perayaan yang ramai dan terutama minum-minum dilarang oleh Parlemen Inggris yang didominasi Puritan pada tahun 1644.

Menurut Once Upon a Gospel (Twenty-Third Publicationsm, 2008), apa yang dilakukan orang Kristen pada masa itu cukup ekstrim. Natal dilarang di Boston, dan koloni Plymouth membuat perayaan Natal menjadi tindak pidana. Pohon Natal dan dekorasinya dianggap ritual pagan kudus, dan Puritan melarang makanan tradisional Natal seperti pai dan puding. Hukum Puritan bahkan mengharuskan toko dan bisnis tetap buka sepanjang Natal dan di malam Natal penduduk kota diminta keluar menyusuri jalanan sambil meneriakkan, "Tidak ada Natal, tidak ada natal!".

Di Inggris, larangan untuk libur di saat Natal dicabut pada tahun 1660 ketika Charles II mengambil alih tahta. Namun kaum Puritan tetap ada di New England dan Natal tidak menjadi hari libur hingga tahun 1856. bahkan beberapa sekolah tetap mengadakan kegiatan belajar-mengajar pada tanggal 25 Desember hingga tahun 1870.


Kesimpulan

Dalam hal akidah, jelas ada perbedaan yang tegas antara Islam dan Kristen, termasuk juga Yahudi. Adalah benar dan telah terbukti janji iblis yang ingin menyesatkan manusia dari kemurnian akidah hingga datangnya hari kiamat. Faktanya dapat kita saksikan dengan pewarisan budaya pagan yang kemudian dianggap sebagai ritual keagamaan seperti perayaan natal. Oleh karena itu, Mahabenar Allah yang telah berfirman, 
Katakanlah: ‘Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah’. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: ‘Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)'" (Q.S. Ali Imran, 3:64).
Sumber: mangubed.wordpress.com dan jawaban.com 

YouTube Channel Lampu Islam: youtube.com/ArceusZeldfer
Facebook Page: facebook.com/LampuIslam