logo blog

Antara Bu Menteri Bertato, Ukhti Jilbab Bercadar, dan Muslim Berjenggot


Akhir-akhir ini Indonesia disibukkan dengan kontroversi pilihan menteri oleh Presiden Jokowi. Namanya kontroversi, pasti ada yang pro dan kontra. Saya pribadi memilih mengamati dan tak hendak memperkeruh kondisi negeri. Tapi bukan berarti saya tak mempunyai sikap sendiri berkaitan dengan hal ini.

Di antara kontroversi tersebut, bukan sosok menterinya yang menurut saya menarik untuk dibahas. Sikap masyarakat kita yang katanya mayoritas muslim inilah yang layak untuk dicermati. Betapa mudah kita melontarkan kata-kata menghina meskipun taruhlah perbuatan itu salah. Belum lagi membawa-bawa nama Islam yang sebetulnya dalam hal ini sekadar menjadi kambing hitam. Hanya karena ada pejabat yang memakai hijab dan korup, kemudian dijadikan contoh buruk dan dibandingkan dengan yang tak berhijab tapi tidak korup.

Perbandingan yang sangat tidak adil dalam hal ini sangat terlihat. Hidup itu bukan seperti ujian dengan pilihan ganda, apalagi yang diberikan pilihannya cuma dua dan bisa jadi salah semua. Toh, dalam ujian sendiri, bentuk tes yang bagus adalah yang bersifat terbuka atau essay. Dari sini saja logika contoh atau perbandingan ini sudah tidak logis

Inilah masyarakat kita, sangat suka membandingkan sesuatu yang tidak sebanding atau tak bisa dibandingkan. Apalagi ketika yang dibandingkan dengan pembandingnya sama-sama tak bisa diambil sebagai pilihan yang baik. Maka, sesungguhnya dalam hal ini kita memunyai standar baku sebagai seorang muslim. Sudah, ukur saja segala sesuatunya dengan standar Islam: Qur’an dan hadits.

Masalahnya, bagaimana Qur’an dan hadits akan dipakai sebagai standar bila akar dan pondasinya saja tidak memakai Islam? Nah, di sinilah tidak adilnya kita ketika pondasi tidak memakai Islam tapi bila ada buruknya bangunan maka Islam yang disalahkan. Sama tidak adilnya ketika banyak sekali yang mengatakan bahwa kita tidak boleh menghakimi atau ‘menjudge’ seseorang dari penampilannya saja. Tapi lupakah kita bahwa mereka yang memakai hijab lebar bahkan cadar, berjenggot dan bercelana cingkrang sering sekali mengalami diskriminasi hanya karena penampilan?

Mulai dari julukan teroris, tidak sesuai dengan budaya Indonesia (budaya yang mana?), udik, kuno, hingga disuruh pindah ke Arab, semua lengkap ditudingkan ke orang-orang yang berusaha menjalankan Islam kaafah. Pernahkah ada pembelaan bagi mereka ini dengan kata-kata ‘yang penting kinerjanya?’ Jangankan kinerja, sedangkan kesempatan pertama saja tak pernah diberikan. Betapa banyak saudara-saudara muslim kita yang ditolak bekerja dan berprestasi hanya karena belum apa-apa dicurigai. Lalu, siapa yang membela mereka ini?

Mereka dinilai, dihakimi dan ‘dijudge’ dari penampilan semata. Tetapi hal ini menjadi tak berlaku ketika ada kritik diberikan untuk pejabat negara. Sebutan ‘haters’ menjadi sangat sering dihadiahkan bagi mereka yang berusaha untuk memberi masukan kepada pemimpin negeri. Di sini kita belum membincangkan kinerja karena memang porsinya belum sampai ke sana.

Saya pribadi tak berniat untuk berbicara buruk tentang mereka yang mungkin saja perilakunya tak elok. Karena sifat manusia itu dinamis. Hari ini ia berbuat salah, esok hari bisa saja ia menjadi orang yang salih. Begitu juga kebalikannya. Jadi alangkah indahnya bila kritik yang ada itu disampaikan dengan cara elegan dan kata-kata yang santun. Begitu juga dengan yang dikritik maupun pihak pendukungnya, bisa menerima kritik dengan lapang dada dan tidak memandang pihak pemberi kritik sebagai musuh. Karena terbuka peluang Bu Menteri akan menjadi sosok muslimah yang baik tanpa rokok dan tattonya. Insya Allah.

Di bawah ini sebagai renungan tentang kondisi kita saat ini sebagaimana diisyaratkan oleh Sayidina Ali bin Abu Thalib r.a.

"Aku kawatir terhadap suatu masa yg rodanya dapat menggilas keimanan

Keyakinan hanya tinggal pemikiran, yg tidak berbekas dalam perbuatan.

Banyak orang baik tapi tidak berakal, ada orang berakal tapi tidak beriman.

Ada lidah fasih tapi berhati lalai. Ada yg khusyuk tapi sibuk dalam kesendirian.

Ada ahli ibadah tapi mewarisi kesombongan iblis. Ada ahli maksiat, rendah hati bagaikan sufi.

Ada yg banyak tertawa hingga hatinya berkarat. Ada yang banyak menangis karena kufur nikmat.

Ada yang murah senyum tapi hatinya mengumpat. Ada yang berhati tulus tapi wajahnya cemberut.

Ada yang berlisan bijak tapi tidak memberi teladan. Ada pezina yg tampil jadi figur.

Ada orang punya ilmu tapi tak paham. Ada yang paham tapi tidak menjalankan.

Ada yang pintar tapi membodohi. Ada yg bodoh tapi tidak tau diri.

Ada orang beragama tapi tidak berakhlak. Ada yang berakhlak tapi tdk ber-Tuhan.

Lalu, di antara semua itu, dimana aku berada?"

(Ali bin Abi Thalib)


Sumber: kaskus 

YouTube Channel Lampu Islam: youtube.com/ArceusZeldfer
Facebook Page Lampu Islam: facebook.com/LampuIslam