logo blog

Nabi Muhammad Juga Bercanda


Di tengah kesibukan mengurusi umat, perang, keluarga, dan masalah-masalah duniawi, Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wassalam selalu memberi dan menakar sesuatu sesuai dengan haknya. Beliau memberikan anak-anak kecil haknya untuk disayang dan dimanja. Beliau seringkali bermain dan bercanda bersama mereka, untuk membuat mereka ceria dan senang.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, “Mereka (anak-anak itu) berkata, “Ya Rasulullah, mengapa engkau bercanda dengan kami?” Kemudian Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wassalam pun menjawab,

Ya, akan tetapi aku selalu berkata benar, walau dalam senda gurau.” (H.R. Ahmad)

Di antara candaan beliau adalah apa yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa beliau memanggilnya dengan sebutan, “wahai orang yang berkuping dua.” (H.R. Abu Daud).

Seorang anak kecil bernama Abu Umair adalah anak Ummi Sulaim yang sering diajak bercanda oleh Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wassalam. Pada suatu hari, terlihat wajah anak ini kelihatan murung. Rupanya dia sedang bersedih karena burung pipit peliharaannya mati. Kemudian Rasulullah pun menghampirinya dan mencoba untuk menghiburnya dengan berkata, “Hai Abu Umair, apa yang dilakukan burung pipitmu?” (Muttafaq ‘alaih)

Selain bercanda dengan anak-anak, beliau juga bercanda dengan orang-orang dewasa. Pada suatu ketika, seorang pria Badui bernama Zahir bin Hiram sedang berjalan berkeliling untuk menjual dagangannya. Dia termasuk lelaki yang buruk rupanya. Lalu Rasulullah diam-diam menghampirinya dari belakang. Kemudian beliau pun memeluknya dan menutup kedua mata Zahir dengan telapak tangan beliau. Hal ini tentunya dengan maksud bercanda, sehingga Zahir pun berteriak, “Lepaskan aku... Lepaskan aku... Siapa ini?” Lalu Nabi Muhammad pun melepaskan pelukannya. Ketika mengetahui bahwa yang mendekapnya adalah Rasulullah, Zahir bin Hiram pun merapatkan dadanya kepada Rasulullah dan beliau masih saja mencandainya, “Siapa yang mau membeli budak (seperti kamu) ini?” Zahir berkata, “Ya Rasulullah, kalau begitu aku tidak laku.” Rasulullah menjawab, “Ya, kamu di sisi Allah mahal harganya.” (H.R. Ahmad)

Namun, walaupun Nabi Muhammad sering bercanda, beliau tidak pernah tertawa berlebihan sampai terbahak-bahak. Bila ada hal yang lucu, beliau hanya tersenyum. Hal ini sebagaimana yang dikatakan oleh Aisyah, istri beliau tercinta,

Aku belum pernah melihat Rasulullah tertawa lebar sampai gusinya kelihatan, melainkan beliau cukup tersenyum.” (Muttafaq ‘alaih)

Akan tetapi, wajah Rasulullah yang tampak ceria dan murah senyum itu serta merta akan berubah menjadi merah padam apabila melihat kemungkaran atau hak-hak Allah diinjak-injak dan dihina. Aisyah menceritakan, “Waktu pulang dari bepergian, tiba-tiba Rasulullah melihat tabir di serambi kamarku yang bergambar patung. Wajahnya tiba-tiba merah karena marah dan beliau segera melepasnya sambil berkata,

Wahai Aisyah! Sesungguhnya orang yang paling berat siksanya di hari kiamat adalah orang yang membuat sesuatu menyerupai ciptaan Allah.’” (Muttafaq ‘alaih)

Saya menyarankan agar para membaca juga melihat artikel-artikel lainnya tentang Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wassalam. Hal ini dimaksudkan agar kita lebih mengenal pribadi beliau sehingga tumbuhlah rasa cinta kepada beliau. Silahkan klik artikel-artikel berikut ini untuk mengenal Nabi Muhammad lebih jauh:


Referensi: Abdul Malik Ibnu M. al-Qasim (2000). Sehari di Rumah Rasulullah. Jakarta: Gema Insani

YouTube Channel Lampu Islam: YouTube.com/c/LampuIslam
Page Facebook Lampu Islam: Facebook.com/LampuIslam   
Google + Lampu Islam: Plus.google.com/+LampuIslam