logo blog

Rangkuman Akan Keindahan Surga


Diriwayatkan bahwa Ka’ab pernah bertanya kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam tentang pohon-pohon surga. Maka beliau bersabda, “Dahan-dahannya tidak bisa kering. Daun-daunnya juga tidak bisa rontok. Buah-buah yang ada di dalamnya senantiasa segar dan tidak bisa berkerut.”

Di surga ada sebuah pohon yang paling besar bila dibandingkan dengan yang lainnya. Pohon itu adalah thubaa dimana akarnya terdiri dari mutiara, batangnya dari yaqut merah, bagian atasnya dari emas, tangkai-tangkainya dari jamrud, dan daun-daunnya dari sundus. Pohon tersebut mempunyai tujuh puluh ribu dahan. Dahan yang teratas bersambung dengan ‘Arasy, sedangkan yang paling bawah berada di langit dunia. Setiap kamar dan kubah di dalam surga dipastikan dimasuki salah satu dahan tersebut. Setiap dahan yang masuk ke kubah itu memiliki buah yang menarik selera.

Sekedar membandingkan betapa besarnya pohon-pohon di surga, maka diceritakan dalam sebuah riwayat kalau seorang mengendarai kuda yang berlari cepat sekalipun maka dibutuhkan waktu sekitar seratus tahun lamanya untuknya mengelilingi pohon tersebut. Masya Allah.

Pada keterangan di atas telah dijelaskan dengan sangat rinci tentang berbagai kenikmatan yang bersifat badaniyah berupa rumah, pakaian, makanan, perabotan mewah, minuman segar, serta kemudahan lainnya di surga.

Kenikmatan lain yang tidak mungkin kita dapat peroleh adalah dalam hal pakaian. Para penduduk surga nantinya akan mendapatkan pakaian dengan bahan dasar dari sutra halus berwarna hijau lagi tebal. Secara jelas hal ini dinyatakan Allah dalam surat al-Insan: 21 sebagai berikut:

Mereka memakai pakaian sutera halus yang hijau dan tebal.” (Qs. Al-Insaan: 21)

Dalam firman-Nya yang lain Allah subhanahu wa ta’ala juga menyatakan:

(Bagi mereka) surga ‘Adn, mereka masuk ke dalamnya. Disana mereka akan diberi perhiasan dengan gelang emas bertahtakan mutiara, serta pakaian sutera dewangga.” (Qs. Fathir: 33)

Perhatikan juga firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Mereka itu yang berhak mendapat surga ‘Adn, yang mengalir sungai-sungai di dalamnya. Disana mereka akan diberi hiasan gelang dari emas, berpakaian hijau dari sutra yang bersulam benang emas, sambil berbaring di atas persada yang indah. Itulah suatu pahala yang amat menyenangkan, dan suatu tempat tinggal yang sangat indah.” (Qs. Al-Kahfi: 31)

Demikian pula penegasan Allah dalam al-Qur’an surat Ad-Dukhan: 53

Mereka memakai sutra yang halus dan sutra kembang, sambil duduk berhadap-hadapan.” (Qs. Ad-Dukhan: 53)


Untuk memperlancar serta mempercepat layanan kepada para penghuni surga, maka Allah telah menyediakan beberapa pelayan yang siap untuk membantu menyediakan segala kebutuhan tuan mereka tanpa pernah merasa lelah atau berkeluh-kesah, mereka dengan setia dan senang hati memberikan pelayanan terbaik demi kepuasan para penghuni surga tersebut. Untuk menunjang kegesitan dalam menyediakan berbagai kebutuhan yang tidak pernah ada hentinya itu maka para pelayan yang ada berusia muda belia. Berbeda dengan para pelayan di dunia yang akan ada masalah dengan umur, maka di surga mereka tidak akan menjadi lanjut usia, alias tetap muda. Hal ini sebagaimana penegasan Allah subhanahu wa ta’ala:

Mereka dikelilingi oleh anak-anak muda yang tetap muda.(Qs. Al-Waqi’ah: 17)

Ayat ini kembali mengingatkan kita bahwa seluruh kebutuhan dan kepentingan saat di surga akan senantiasa dilayani dengan baik. Demikian pula, perabotan dan alat-alat pelengkap yang tersedia juga bernilai tinggi. Di samping itu ada juga minuman khas surga yang telah dicampur dengan jahe. Air minum istimewa ini bernama salsabil. Dalam berbagai keterangan diceritakan bahwa salsabil adalah minuman yang nikmat, sejuk, dan kenikmatannya tidak ada bandingannya. Di samping keistimewaan dalam rasa, minuman ini juga dapat mengalir sampai ke ruang tempat duduk para penghuni surga.

Keistimewaan lain yang dimiliki para pelayan surga ini adalah dalam hal paras. Sebab, para pelayan ini disamping muda juga memiliki wajah dan tubuh yang indah sehingga sedap dipandang mata. Bahkan sebagian riwayat menyatakan bahwa wajah mereka seindah mutiara yang bertaburan. Karenanya bila kita melepas pandang di surga, maka kita akan melihat berbagai macam kenikmatan dan kemewahan yang mempesona.

Anas radiyallahu anhu pernah menyatakan bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda: “Sesungguhnya di surga itu ada sebuah pasar, yang didatangi oleh penduduk surga setiap hari Jumat. Yang istimewa adalah suasana pasar ini, dimana setiap angin yang berhembus dari arah selatan dan mengenai wajah serta pakaian para pengunjungnya akan berakibat wajah dan pakaian mereka menjadi bertambah indah. Sehingga ketika mereka kembali ke tengah-tengah keluarga mereka, maka para anggota keluarga mereka akan berkata, “Demi Allah, kamu bertambah cantik / tampan.” Kemudian dia akan menjawab, “Dan demi Allah, kalian juga setelah aku tinggalkan bertambah cantik / tampan.” (H.R. Bukhari dan Muslim)

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam pernah bersabda sebagaimana disampaikan oleh Mu’adz ibn Jabal dalam hadits riwayat At-Tirmidzi bahwa para penduduk surga itu tubuhnya tidak berbulu, senantiasa muda belia, kulitnya berwarna putih bersih, rambutnya bergelombang, matanya bercelak, sedangkan usianya berkisar tiga puluh tahun di atas bentuk kejadian Adam. Untuk ukuran tinggi tubuh mereka kira-kira enam hasta.

Sabda Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam dalam hadits yang lain menyebutkan bahwa penduduk surga itu kira-kira mempunyai 80.000 pelayan dan 72 istri. Untuk menampungnya maka didirikanlah kubah yang terbuat dari mutiara, zamrud, dan yaqut. Luas dari bangunan itu sama dengan perjalanan antara al-Jabiyah ke Sana’a. Masing-masing pelayan surga memiliki mahkota yang diletakkan di kepala. Keistimewaan dari mahkota para pelayan itu mampu memancarkan sinar dan menerangi arah timur dan barat.

Hasan al-Basri rahimahullah pernah berkata bahwa besar buah delima di surga itu seperti timba. Aroma dari air dari sungai-sungai yang ada disana tidak mengalami perubahan. Disana ada sungai yang berisikan air susu dan senantiasa mengalir, tapi rasanya tidak pernah berubah. Di surga juga terdapat sungai madu, yang senantiasa terjaga kebersihannya. Di samping itu, surga juga memiliki sungai khamar yang bila diminum terasa nikmat. Bila seorang penghuni surga minum dari aliran khamar ini, hal itu tidak akan membuatnya mabuk dan tidak mengganggu syaraf otaknya.

Apa yang telah tergambar dalam keterangan ini, sebenarnya jauh dari kondisi yang sebenarnya. Penjelasan keterangan yang dijelaskan di atas sebenarnya tidak ada apa-apanya bila dibandingkan dengan esensi surga yang sebenarnya. Kita tetap meyakini apa yang telah disabdakan Rasulullah bahwa hakikat surga adalah sesuatu yang belum pernah dilihat oleh mata, belum pernah terdengar oleh telinga, dan belum pernah terbetik dalam hati manusia. Yang jelas, seluruh penghuninya diibaratkan sebagai raja yang bersenang-senang dengan penuh kenikmatan. Kenikmatan itu semakin lengkap karena perbedaan usia yang jauh antara seorang bapak / ibu dengan anaknya sewaktu di dunia akan dibuat setara di surga nanti. Penampilan mereka juga sangat sempurna. Tinggi tubuh masing-masing adalah rata-rata, tidak ada yang lebih pendek atau terlampau tinggi.

Di samping usia yang senantiasa muda, mereka juga dibalut oleh kondisi tubuh yang prima dan fisik yang indah, dan tidak ada cacat sedikit pun di tubuhnya. Pandangan mata penduduk surga memancarkan keindahan, ketenangan, salam hangat, dan kemakmuran. Setiap kali mereka saling bertemu, maka di antara mereka akan saling terpancar kedamaian. Disana tidak ada yang berkata kotor dan kasar, mereka akan saling mencintai satu sama lain, dan kebencian serta iri hati telah Allah cabut dari hati mereka.

Suasana di sekeliling mereka juga amat mendukung bagi terciptanya kedamaian dan ketentraman hati. Sungai-sungai dengan berbagai sumber yang berbeda-beda mengalir dengan lancar dan menimbulkan suasana alami yang jauh dari kebisingan. Dasar-dasar sungai dihiasi batu-batu kecil dari yaqut dan marjan. Tanaman di sekitar mereka adalah kurma dan anggur berlapiskan mutiara, dengan jumlah buah-buahannya tidak terhingga. Demikian pula aroma yang ditimbulkan dari suasana alam itu harumnya bisa tercium dari jarak sejauh perjalanan lima ratus tahun.

Untuk menikmati berbagai fasilitas mewah ini para penduduknya disediakan kuda-kuda / unta-unta, atau kendaraan pilihan mereka sendiri yang mampu menjelajah dengan cepat. Dan juga, kekang atau pelananya, atau hiasan yang ada di luar maupun di dalam kendaraan mereka terbuat dari yaqut. Dengan fasilitas ini, maka tidaklah heran kalau di antara mereka saling berkunjung dan mengunjungi.


Para istrinya adalah bidadari-bidadari, yang memiliki keistimewaan dalam rupa. Seluruh penampilannya mengagumkan sehingga sedap untuk dipandang mata. Bahkan Rasulullah bersabda bahwa sum-sum tulang betis mereka dapat terlihat dari luar karena begitu cantiknya mereka. Seandainya mereka meludah ke lautan dunia, maka lautan dunia menjadi tawar. Para bidadari ini tidak pernah buang air besar atau kecil, tidak pernah beringus, tidak haid, selalu perawan, selalu harum tubuhnya, dan selalu muda. Karenanya mereka tidak memiliki cela fisik sedikitpun. Hal ini sebagai persembahan bagi hamba-hamba Allah yang taat beribadah. Para bidadari ini akan selalu setia kepada suami-suami mereka dan tidak akan pernah berpaling kepada lelaki lain. (Lebih jauh, bisa dibaca disini: Kecantikan Bidadari Surga).
Sekedar membandingkan, bahwa orang terakhir yang masuk surga sekalipun masih disediakan berbagai fasilitas yang sangat menarik. Bayangkan saja, luas kerajaan yang diberikan oleh Allah kepadanya adalah sebuah kerajaan sepanjang penglihatannya, atau kira-kira serupa dengan luas jarak seratus tahun perjalanan. Dia mendapatkan istana emas, perak, dan tenda mutiara.

Pandangan penduduk surga sangat awas, serta mampu melihat sesuatu yang berjarak sangat jauh sehingga seolah-olah dekat. Setiap pagi dan sore mereka juga dilayani hidangan melimpah yang memiliki cita rasa berbeda-beda. Dalam surga juga terdapat tujuh puluh ribu kampung yang dipenuhi mutiara dan yaqut. Setiap kampung terdiri dari tujuh puluh ribu rumah, sedang rumah-rumah itu tidak satu pun yang bangunannya rusak, seluruhnya megah dan mewah.

Puncak Kenikmatan Akhirat

 
Dari sekian banyak cerita tentang kenikmatan dan kemewahan dunia seperti telah disinggung dalam pembahasan sebelumnya rasanya tidak akan ada yang dapat menandingi nikmat saat mendapat kesempatan untuk melihat wajah Allah. Menyaksikan Tuhan Pencipta Alam Semesta ini merupakan puncak dari segala kenikmatan yang ada di surga.

Setelah ahli surga masuk ke dalam tempat idamannya (surga) dan merasakan berbagai kenikmatan di dalamnya, tiba-tiba terdengar seruan dari Allah subhanahu wa ta’ala. Allah berfirman, “Wahai penduduk surga semuanya, apakah yang kalian kehendaki, niscaya Kutambahkan?”

Penduduk surga menjawab, “Bukankah Engkau telah putihkan wajah kami, demikian pula bukankah Engkau telah memasukkan kami ke dalam surga, dan bukankah juga Engkau telah menyelamatkan kami dari neraka?”

Lalu Allah menyingkap tirai hijab-Nya, sehingga tampak jelas bisa terlihat oleh mereka. Dengan serta-merta nampak jelas dari wajah penduduk surga bahwa tidak ada sesuatu yang lebih mereka sukai bila dibandingkan dengan memandang wajah Tuhan mereka.

Ketika itu terjadilah dialog antara Allah dengan para penduduk surga. Dan Allah pun berfirman, “Wahai penduduk surga.” Mendengar panggilan dari Sang Pencipta, maka para penduduk surga itu menjawab, “Labbaika ya Allah, segala kebaikan berada di tangan-Mu.” Kemudian Allah bertanya, “Apakah kalian sudah puas dengan berbagai kenikmatan yang telah ada?” Serta-merta mereka menjawab,  “Kami sudah puas atas semua pemberian-Mu.” Selanjutnya Allah kembali bertanya, “Maukah kalian Kuberi sesuatu yang melebihi semua itu?” Mendapat pertanyaan yang tidak dinyana-nyana seperti itu, maka para penduduk surga menjawab, “Apakah masih ada sesuatu yang lebih dari yang selama ini kami terima?” Mendengar keheranan para penduduk surga itu, maka Allah berfirman, “Kutetapkan keridhaan-Ku, dan Aku tidak akan memurkai kalian untuk selama-lamanya.”

Keterangan yang lain mengemukakan bahwa jika manusia telah masuk surga, maka mereka mendengar suara yang berseru: “Kalian akan hidup secara abadi dan tidak akan tua selama-lamanya. Kalian akan tetap gembira sambil merasakan kenikmatan dan tidak akan merasakan susah selama-lamanya."

Referensi: Saifulloh dan Abu Shofia (2003). Menyingkap Tabir Alam Malaikat. Surabaya: Karya Agung

YouTube Channel Lampu Islam: YouTube.com/c/LampuIslam
Page Facebook Lampu Islam: Facebook.com/LampuIslam   
Google + Lampu Islam: Plus.google.com/+LampuIslam