logo blog

Melangkahkan Kaki ke Masjid butuh Pengorbanan


Zaman sekarang, susah rasanya melangkahkan kaki ke masjid. Gak tahu kenapa kok susah ya... Tapi ya emang kayak gitu realitanya. Rasa malas, capek, dll membuat kita jadi enggan melangkahkan kaki ke masjid. Terus kalau udah rutin ke masjid terkadang muncul rasa bosan, kayak gak pengen ke masjid.

Mungkin semua itu adalah ujian. Ke masjid gak bayar, paling cuma bayar parkir seribu-2rebu, sama bensin kalau pake kendaraan, tapi masjid tetep aja sepi. Gak kayak bioskop yang bayar 20rb-40rb tapi kok bisa ramai ya...

Emang enaknya shalat apa sih? Paling cuma Takbiratul Ihram, baca al-Fatihah dan seterusnya, ya paling gitu-gitu aja. Kan kalau film seru tuh, kita selalu bisa melihat hal yang berbeda....

Ya kalau lu ngelihatnya pakai mata ya sama kayak yang gw bilang diatas, shalat tu cuma takbiratur ihram, bla bla bla... Trus kalau dipikir-pikir emang bener juga kalau shalat itu cuma gitu gitu aja...

Oke, kalau begitu gak ada salahnya kalian nyoba shalat di masjid/mushola di dekat rumah kalian... Pasti rasanya jauh lebih nikmat daripada lihat pelem di bioskop << mungkin kata-kata ini gak berlaku buat kalian yang hanya mikir, karena pikiran kalian udah berpikir bahwa nonton itu lebih enak dari pada shalat.

Kuncinya sih coba aja..

Wait... kalau gitu kenapa ya kok kalau dipikir-pikir nonton itu lebih enak daripada shalat... Apakah ini termasuk akibat/efek dari brainwash/cuci otak? Cuci otak melalui pelem/tv/media massa dan lain sebagai.. Wallahualam...